My Daily Runway

Bukannya mau membahas soal modelling dan dunianya. Saya cuma mau cerita soal perjalanan saya setiap hari menuju kantor. Biasanya dari rumah ke kantor, saya naik bis dan akan dilanjutkan dengan sedikit jalan kaki. banyak yang bilang jalur jalan kaki saya itu nanggung, jalan kaki agak jauh tapi kalo naik oplet rasanya dekat sekali. Karena saya pelit saya memilih jalan kaki demi alasan kesehatan.

Begitu banyak kenangan di jalur ini, saya pernah terpeleset di sini 😳 , pernah juga diciprati lumpur oleh mobil yang lewat 😦 . Kalau lagi beruntung atau memang diatur, bisa berpapasan dengan si nyet :mrgreen: . Ada alasannya kenapa saya sebut ini runway. it’s started from here :

runway1.jpg

turun di lampu merah, saya harus menyeberangi zebra cross ini (sebagai warga negara yang baik dan menjadi bagian dari safety riding nya om caplang). Dengan lampu merah yang mencapai 190 detik, mau tidak mau ketika lewat di sini kita akan merasa seperti model yang jalan di runway. Kendaraan yang berhenti lumayan banyak dan waktu berhenti yang cukup lama membuat pengendara tidak punya kegiatan lain selain memperhatikan keadaan sekitar termasuk orang-orang yang lewat. Tanpa bermaksud ge er karena siapalah saya ini, kalo waktunya masih lama saya akan jalan nyantai walaupun sambil menunduk. tapi kalo waktunya singkat, saya akan lari sekencang-kencangnya (inilah keuntungan memakai sepatu flat :mrgreen: ). Tapi saya pernah mikir juga lo, mengingat waktu berhenti yang lumayan lama ini, bagaimana kalo saya berhenti di tengah jalan dan pura-pura memperbaiki tali sepatu 👿

Kalo sudah berhasil selamat sampai ke seberang jalan, saya harus berjalan lagi melewati trotoar ini.

runway2.jpg

untungnya trotoar di sini masih ramah terhadap pejalan kaki, jadi saya bisa jalan dengan santai. Perjalanan saya berakhir di sini.

btw, ada gak yang tau ini di mana? yang menebak dengan benar akan mendapatkan tandatangan saya *dibakar massa*

Note : inspirasi dari postingan ini.

43 thoughts on “My Daily Runway

  1. @kabarihari
    :mrgreen: lagian juga tandatangan gak penting gitu….

    @beratz
    waduh….
    *langsung mikir-mikir*
    saya masih belum berani… takut ditimpuk rame-rame. tapi kalo banyak yang nantangin saya pikir-pikir lagi *halah*

    @bimaconcept
    di Palembang 😀

  2. Ya jelas tw dunk, rutenya (yg dr foto) : simpang 4 RS. Charitas -> Trotoar dpn kantor keuangan A.Rivai -> lohhh???

    Mana lg ya mbak? kok fotonya habis, kekeke… 🙂

  3. saya dukung pejalan kaki
    sayangnya situasi di jakarta dan sekitarnya yg sangat padat membuat tidak ada lagi trotoar yg nyaman seperti itu. entah diisi pedagang ato malah jadi jalan ‘bebas hambatan’ buat para pengendara motor brengsek yg ga mo antre 😈

    btw, sampe kantor jam berapa?
    jam setengah sembilan masih poto-poto di jalan 😛

  4. Mungkin jarak tempuh saya 4 kali lebih banyak dari itikkecil, krn sehari bisa sampe 6 kali bolak balik kantor pusat – outlet – kantor saya, abis semua jaraknya tanggung sih. Kalo naik mobil malah lebih cape, harus muter jauh krn jalannya verbodden hehehe…

  5. Saya juga kalo ke kampus jalan kaki koq, agak jauh malah tapi kalo kuliah siang agak teler juga….panas banget surabaya…fiuh………

    Jangan cuma pura-pura iket tali sepatu, pura-pura bedakan aja mbak…

    *glodak*

  6. bagaimana kalo saya berhenti di tengah jalan dan pura-pura memperbaiki tali sepatu

    jangan sampe abis itu ada yang nerobos lampu merah. ga lucu banget… 😆

  7. @Au’
    anak pintar…. :mrgreen:

    @kabarihari
    sayanya yang ogah 👿

    @edy
    nyampe kantor tergantung mood :mrgreen:
    hari itu, saya bangun kesiangan 😎

    @Klan@smara
    kalo gak terlalu panas sih iya 😀

    @CY
    toss sama CY. hidup pejalan kaki!!!!

    @alfaroby
    sebelum iklan itu ada saya sudah jalan kaki duluan
    *timpuk alfa pake mouse*

    @Resi bismo
    ayo 😀

    @Ina
    masak saya harus pasang skrinsyut betis saya…..

    @Fajar
    *jewer Fajar*

    @dana
    di simpang Charitas Palembang

    @venus
    megaria mah jauh mbok…… ini di A. Rivai

    @blu3shoes
    jangan-jangan saya dikira model nyasar 😆

    @Somba mual
    makasih 😳

    @niez-nya adit
    itu juga yang saya takutkan kalo nerima tantangannya goop 😆

  8. minggir … minggir … saya mo blog walking… awas…awas… mo salaman sama yang punya blog… minggir…minggir… mo baca yang laen lagi… *halah*ditimpuk pake sepatu kets*

  9. “… nyampe kantor tergantung mood
    hari itu, saya bangun kesiangan … ”

    begitulah PNS !
    masih gak sadar juga kalo aNE yg ngegaji mereka !
    masuk kerja tergantung mood …
    kalo mood lg jelek … bisa2 gak kerja …
    sungguh … bila lebih dari 90% PNS model begini …
    tunggulah azab itu bakal segera datang …

    pemimpin di instansi tempat manusia ini bekerja sepertinya juga gak berez …
    udah tau ada pegawai yg telat, masih sempat poto2 … diposting lagee … gak juga diambil tindakan … !

    sungguh wajar bila perencanaan di kota ini terkesan mandeq ?

  10. saya ga tau itu dimana..
    saya juga belum pernah jalan kaki ke kantor karena bisa lempoh orang Jawa bilang..hehehe..tapi pengen nyoba juga sih..jalan kaki, sambil satu gelas frapuccino java chipnya starbuck en bagel kayaknya enak deh..heheh..

  11. saya pernah coba jalan kaki, dari simpang Polda ke Telkom Sudirman, wah, ternyata capek juga !
    but, actually, its so exciting … so many thing I found during had a “trip” …

  12. Jålåñ kåkî Þµlåñg Þè®gî kèkåñ †º® ®µmåh $µdåh bîå$å $åýå låkµkåñ, mèmåñg kèb膵låñ jå®åkñýå †îdåk †è®lålµ jåµh. Ñåîk Áñgkº† †åñggµñg, Jålåñ Kåkî ÇåÞè’ kå®èñå †è®bîå$å jålåñ kåkî $åýå ñîkmå†î $åjå. §èkålîåñ Ølåh®ågå..¡ §èhå† kºk. §µkå dµkå bågî Þèjålåñ kåkî mèmåñg båñýåk. Kèhµjåñåñ – kèÞåñå$åñ. Kè$è®èmÞè† kèdå®ååñ dll.

  13. @edratna
    saya gak pernah pake sepatu hak tinggi bu 😀 dan rasanya lebih nyaman pake sepatu flat

    @borsalino
    namanya juga manusia

    @stey
    kayak di sex and the city itu ya 😀

    @borsalino
    lumayan jauh juga tuh, pasti capek

    @nana
    trotoarnya baik-baik saja na 😀

    @anakrimba
    😳

    @iromanda
    saya gak kurus 👿

    @Harri
    dasar pemalas 😆

    @juliach
    tapi di sana kan situasi nya enak buat jalan kaki

    @rivafauziah
    untungnya di sini, trotoarnya masih aman buat pejalan kaki. jadi resiko diserempet itu hampir gak ada.

  14. Ping-balik: Rute dan rencana « Itik Kecil

  15. Ping-balik: #12 itikkecil dan komentar di blog | Itik Kecil

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.