Ipod, Scanner dan Anggota DPRD

Adakah yang bisa memberitahu saya, apakah manfaat Ipod dan Scanner bagi anggota DPRD?

Sore hari (25/9) saya membaca koran ini, cukup telat memang…. Tapi apa yang saya baca sungguh mengejutkan. Anggota DPRD Sumsel mengajukan anggaran untuk pembelian barang-barang dengan total harga Rp. 7,5 milyar. Berita selengkapnya bisa dilihat di sini di arsip berita tanggal 25 September.

Dana itu awalnya digunakan untuk pembelian 65 mobil untuk para anggota dewan yang terhormat itu. Karena dibatalkan oleh Mendagri, dana tersebut ternyata diajukan untuk kegiatan yang katanya bakal menunjang kinerja anggota DPRD. Sekarang mari kita lihat daftar tersebut :

  • Pengadaan RAM laptop anggota DPRD Rp. 39 juta
  • iPOD (perekam suara) 70 buah Rp. 168 juta
  • 65 Scanner untuk anggota dewan Rp. 97,5 juta
  • Ambal (karpet) rumah dinas 20 buah Rp. 96 juta

Ada beberapa item lain yang diusulkan misalnya pengadaan buku perpustakaan, handycam, microbus, meja dan yang lain-lain. Saya tidak tahu model seperti apa yang akan diusulkan untuk dibeli. Tapi setahu saya, belum ada iPOD yang dapat dijadikan perekam suara. Atau saya yang salah ya? Selain itu, scanner sebanyak itu juga manfaatnya untuk apa? Bukankah ada sekretariat DPRD dan kalau memang ada anggota DPRD yang membutuhkan bisa minta bantuan ke sana. Sayang bukan saya tukang coret anggaran itu, kalau saya yang bertugas mereview anggaran itu, bisa dipastikan, “Tolong jelaskan untuk apa…..”. Kalau penjelasannya tidak masuk akal pasti akan langsung dicoret gede-gede dengan tinta merah :mrgreen: .

Mungkin benar saya bisanya cuma marah-marah saja. Tapi rasanya banyak hal yang bisa dilakukan dengan uang sebanyak itu. Misalnya… (lagi-lagi balik ke kerjaan saya) bisa untuk membantu para ODHA yang sedang kesusahan, atau membantu orang miskin. Jangan berikan uang begitu saja, berikanlah sebagai pinjaman modal.

Kalau di koran sih katanya ini masih usulan dari anggota DPRD, tapi semoga saja pada saat pembahasan ada anggota DPRD yang bisa memakai akal sehat (saya yakin masih ada) dan anggaran yang sebenarnya tidak perlu ini batal disetujui. Semoga.

76 thoughts on “Ipod, Scanner dan Anggota DPRD

  1. ya amfuuun.. 😯

    buat apa iPod, bisa-bisa mereka cuma dengerin lagu waktu ada petinggi yang ceramah pidato. nggak boleh itu. mending iPod-nya buat saya aja 😈

    saya keberatan!! :mrgreen:

  2. scanner mpe 65 biji?? seorang anggota dapet 1?? apa yg di-scan yah kira? kl iPOD sih paling ntar diembat ma anaknya.

    hehe ntar kl rumah dinas dah pada wall to wall carpet, ini anggota dewan pasti pada ngajuin dana beli vacuum cleaner deh..

    ah anggota dewan..ada2 aja.

  3. @sigid

    Ehm, mungkin anggota DPRD memerlukan Laptop kenceng untuk browsing dan nonton DVD sambil sesekali ndengerin musik dari iPod

    kayak gak ada kerjaan lain aja 😀

    @cK
    sama Chik, saya juga keberatan…
    tapi…

    mending iPod-nya buat saya aja

    kalo gitu ngelamar jadi istri anggota dpr aja :mrgreen:
    *ditimpuk Chika*

    @lei
    sama lei, saya juga bingung, untuk apa coba?

    @Takodok!
    demo ke gedung dprd minta iPod :mrgreen:

    @Jendral Bayut
    fitnah…. bulan puasa kayak gini masih sempat memfitnah orang 😀

    @harri

    Coba kl ditambahkan ke anggaran kesehatan dan pendidikan, pastinya akan lebih bermanfaat.

    you’ve got the point pak, kayaknya akan lebih bermanfaat 😀

  4. Sayang bukan saya tukang coret anggaran itu, kalau saya yang bertugas mereview anggaran itu

    Jangan, Mbak… Jangan jadi tukang coret-nya… Sama aja, kerjaannya dengan yang dicoret…

  5. bener2 deh bapak2 itu udah sakit jiwa semua. gak punya kemaluan rasa malu. otaknya ga pernah dipake ya? heran! ga mikir apa…duit sebanyak itu..

    *cuma bisa marah*

    %$W%**^^$#@%^%*&^&^^$#

  6. tambah RAM supaya laptop makin kuenceng waktu nyetel miyabi
    scanner buat nyeken poto vulgar trus disimpen di laptop
    ambal apaan siy? maap saya ga ngerti
    trakhir, ipod buat ngerekam suara rapat kerja karena ga bisa masuk akibat kebanyakan liat gamjo hasil sken dan nonton miyabi di laptop yg kuenceng itu

    selesai kan?!
    jangan berprasangka buruk dulu terhadap mereka
    semua ada fungsinya kok…

  7. *lirik comment atas sayah*
    iya ya jangan berprasangka buruk dulu…
    semua memang berguna untuk diri mereka.. bukan untuk rakyat
    *keras kepala mode on*
    😆

  8. @ agt DPR Sumsel:
    wah kalo gt sih,harga toko yg sampeyan ambil mah kemahalan… coba pesan sama saya, harga ditanggung lebih miring! kl g percaya, ente bisa cek toko sebelah…
    IPOD saya kasi harga 600 rb dah sebijinya…
    Scanner saya kasi 700-an lah…
    RAM Laptop yg 512 (bisa buat DoTA) bisa wa kasi 500 dah…
    pesen banyak diskon lho!!

    soal anggaran dan kwitansinya….. atur beres sajalah….

  9. @venus
    sabar mbok, jangan marah-marah :mrgreen:

    @caplang
    dasar laki-laki mesum, yang ada di otak dirimu itu cuma miyabi melulu 😆
    ambal itu sejenis karpet.

    jangan berprasangka buruk dulu terhadap mereka
    semua ada fungsinya kok…

    ye… golok juga ada fungsinya kok, buat menggorok kepala orang :mrgreen:

    @almas

    semua memang berguna untuk diri mereka.. bukan untuk rakyat

    kalo gitu belinya jangan pake duit rakyat….

    hetrikkkkksssssssssss

    menyaksikan upaya hetrik yang gagal 😆

    @jaka
    ini malah jualan di sini 😯

    soal anggaran dan kwitansinya….. atur beres sajalah….

    masuk korupsi tuh :mrgreen:

    @imil
    dek.. dek…. jangan jualan di sini hus.. hus…. 😀

    @pengen ipod video
    ya itu Chik, melamar jadi istri atau menantu anggota dprd

    *ditimpuk chika*

    @danalinggga
    masalahnya apa harus dibeli pake duit rakyat 😀 ?

    @regsa
    ada ya anggota dprd yang punya fs

    @Fajar
    ya…. nanti tante beliin. tapi kamu ikut tante ya???
    *tambah gak nyambung lagi 😀 *

    @ayahshiva
    :mrgreen:

  10. lho kok saya yg dituduh berpikir mesum?
    kan bukan saya yg dapet fasilitas itu
    saya hanya mewakili kepentingan mereka
    para wakil rakyat yg tugasnya mewakili kepentingan rakyat

    seperti kata mas danalingga
    tekanan yg dialami para wakil rakyat itu kan tinggi
    ga jarang mereka harus suterezu karena konflik kepentingan dan keuntungan demi pribadi dan partainya
    jadi jangan salahkan kalo mereka SELALU minta fasilitas lebih
    karena tuntutan rakyat juga semakin tinggi

    jadi kalo mau mereka ga dapet fasilitas apa-apa
    ya rakyat juga jangan minta apa-apa

    :mrgreen:

    *kabur*

  11. @caplang
    suterezu apaan sih?

    jadi jangan salahkan kalo mereka SELALU minta fasilitas lebih
    karena tuntutan rakyat juga semakin tinggi

    pertanyaannya adalah apakah semua tuntutan rakyat dipenuhi sama mereka?

    btw, saya kira ambal itu semacam pendamping makan utama
    ambal terasi, ambal kacang dan aos ambal

    bukannya ambal daging???? 😆

  12. @anggara
    tapi kan banyak hal lain yang bisa dibiayai dari duit itu 😀

    @dana

    ya juga ya, mosok untuk beli ipod aja pada ndak sanggup sih, apa emang gaji mereka kecil ya?

    bukannya gaji mereka lebih besar dari kebanyakan rakyat yang mereka wakili 😀

  13. *mengendap-ngendap bareng imil*

    Pak… pak DPR …jade beli ga’ pak? ini IPOD nano lo pak.. bukan MP4 merek ecek2… ini Apple pak !!! Merk paten!!
    Dijamin kalo bapak ngeceng di mall pake ni Ipod keliatan gaul n fangki, yaaaa.. sapa tau aja ada yang naksir.

    Tau ndak Pak? sampeyan tuh ga kalah lo ma anak muda jaman sekarang kalo masalah gaul, fangki, juga masalah cewe. Ga percaya? coba bapak bilang gini ama cewe-cewe :

    “Mbak-mbak …tau ngga’ saya anggota DPR loh, gaji saya gede, mobil banyak, tunjangan sana-sini, kebal hukum pula..
    Mau minta apa? Mobil? Rumah? Ipod? ato Sabu2 ? saya kasi deh, yang penting situ jadi pacar saya… gmana? mao ga? ”

    Saya jamin kalo bapak bilang gitu… tu cewe’2 pada ngglepek2 dah…

  14. [mode ANARKIS On]

    Kalo liat situasi begitu, Ira, yang ada di pikiran yang sudahhhhh sangat muak ini cuma satu: mereka – ya, yang di DPR itu – pantes buat dijejerin terus ditembaki satu-satu.

    Ndak ada cara deh. Berapa taun lagi mau buang waktu untuk nunggu mukjizat datang dan semua berubah tiba-tiba? Berapa generasi sudah berlalu?

    Selama orang-orang busuk begitu masih bercokol, cuma mimpi semua itu. Jadi, kill ’em all, then restart de parlemen and de gopermen.

    Restorasi Indonesia? 😆

    *tertawa sinting*

    [mode ANARKIS Off]

    Yaahh…. sekarang pertanyaannya: Sampai kapan rakyat Indonesia masih mau dibodohi candu bernama Pemilu itu? 🙄

    *minggat ke kerjaan*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.