Cerita sang Pengelana

Jauh sebelum ada backpacker ataupun ribut-ribut antar traveler vs turis ataupun soal traveler pemula, di Sumatera Selatan sudah terkenal kisah tentang Serunting. Ya levelnya memang cuma keluyuran di Sumatera bagian selatan saja, tapi itu jaman dulu. Jaman belum ada motor jadi bisa kayak om Bolang yang keliling wilayah timur Indonesia pake motor. Sumatera Selatan itu luas banget, gak kebayang kalau naik kuda atau pun jalan kaki kayak Serunting ini.

Serunting sendiri lebih dikenal dengan nama si pahit lidah karena apa yang diomongin sama doi biasanya kejadian. Kalo dikutuk jadi batu ya udah, jadi batu. Sayangnya si pahit lidah ini kelewat sensi. Jadi kalo doi negor terus gak dibales, ya siap-siap aja jadi batu.

Setelah menghadiri festival gerhana matahari di Palembang, saya bersama 17 blogger lain berkeliling di Sumatera Selatan untuk melihat tempat-tempat wisata yang menjadi andalan dari beberapa kabupaten dan kota. Kalau dilihat-lihat, hampir setiap tempat yang didatangi, pasti ada hubungannya dengan si pahit lidah ini.

DSCF1264

Gua puteri di desa Padang Bindu Ogan Komering Ulu

Gunung Seminung dan danau Ranau

Gunung Seminung dan danau Ranau

DSCF1993

Meskipun kami tidak berkunjung ke gajah yang dikutuk jadi batu oleh si Pahit Lidah, kami juga berkunjung ke Pagaralam

Cerita lebih lengkap akan dibahas di posting berikutnya. Tapi sebagai teaser, bolehlah diintip video hasil karya teman saya dari Malaysia yang keren ini sekeren orangnya.

7 thoughts on “Cerita sang Pengelana

  1. Ping-balik: Cerita Gua Putri | Life is Beautiful

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s