Beberapa alasan kenapa saya tidak suka belanja ke hypermarket

Walaupun saya tidak suka, faktanya saya tetap belanja di sana. Ini adalah beberapa alasannya :

  1. Orang yang mengantri di kasir khusus keranjang dengan membawa tiga sampai empat keranjang. Menurut saya, konsep kenapa ada kasir khusus keranjang adalah untuk mempercepat proses pembayaran karena biasanya yang dibawa di keranjang itu sedikit.
  2. Orang yang menaruh barang belanjaannya di meja kasir walaupun belum gilirannya untuk melakukan pembayaran. Ini adalah contoh orang-orang yang tidak sabar. Padahal kalau sabar menunggu, akan ada saatnya orang di depannya melakukan pembayaran dan itu adalah saat yang tepat untuk menaruh barang belanjaannya. Kalau memaksakan diri ada kemungkinan barang belanjaan akan tercampur dengan milik orang lain. berdasarkan pengalaman saya, gak ada bedanya antara menaruh barang belanjaan pada saat masih ada barang milik orang di depan kita ataupun pada saat orang di depan kita melakukan pembayaran (yang berarti tidak ada barang lagi).
  3. Orang yang membayar dengan kartu di tempat yang khusus untuk orang yang membayar dengan uang tunaI. Ini gak perlu dijelasin lagi rasanya.
  4. Orang yang membawa troli dan berhenti di tengah jalan dan membuat orang lain tidak bisa lewat. kalo menghadapi orang seperti ini rasanya jadi pengen bilang, di sini bukan jalan milik elo kalee…
  5. Orang yang dengan tidak tahu malunya menyerobot antrian kasir yang panjangnya gila-gilaan. I mean, setiap orang juga pengen cepet. tapi bukan berarti lantas tidak menghargai orang yang sudah mengantri lebih lama.

Ada yang mau nambahin?

49 thoughts on “Beberapa alasan kenapa saya tidak suka belanja ke hypermarket

  1. Kalo soal naroh barang padahal pembeli didepan masih belum selesai, mungkin karena cape nenteng keranjang?

    Soal antri tidak pada tempatnya, saya tidak tahu menahu karena di sini tidak ada klasifikasi macam itu.. (sigh, setertinggal apa seh daerah saya ini??)

    Tambahan lagi, saya kesel kalo pas bayar di kasir, harganya beda sama yang di tag rak. Alesannya, lupa mengganti. Holoh! Pasar modern apa penipu neh??

  2. mirip dng poin 4
    orang yg seenaknya ngejalanin troli sampe tabrak sana-sini

    poin 6
    biasanya parkir kurang memadai
    entah sempit ato jaraknya terlalu jauh

    poin 7
    ga bisa nawar :mrgreen:

  3. @edy
    kalo nomor 6 itu, apalagi kalo parkir motornya ditaruh di ujungkulon sana.
    kalo yang nomor 7, pergi aja ke mangga dua kalo gitu

    @nayantaka
    iya pakde, apalagi kalau melihat total belanjaan yang jauh di atas perkiraan.

  4. Saya paling suweka maen ke hypermarket (*hahh..maen..??*). Yups… hyper**menyediakan tempat nyang cuwekup luas buwat Farrel lari2 dan tempat buwat nanemin doktrin2 saya (ortu) kpd Farrel.

    Disituhh juga saya gunakan buwat ngelatih kesabarannya Farrel… karena untuk mendapatkan apahh nyang diminta… dia harus “rela merengek” atau tepatnya tawar-menawar dgn papi-mami-nya sampai elek duwelu dan setelah dapat nyang ia inginkan… dia harus mau ikutan antri.

    Kalo soal belanja-nya… entar saya tanyakan ke maminya Farrel cos saya lebih enjoy dgn “cekakak-cekikik”-nya dgn si Farrel daripada belanjanya. :mrgreen:

  5. Mbak aku mau nambahin.. paling benci sama orang
    yang meyuruh temannya mengantri, temannya itu cuma pegang barang pembelian 1 buah.. trus dia pergi ngelayap entah kemana… tiba2 datang bawak belanjaan yang se troli…al hasil dia dapat antrian paling depan. karena temannya sudah boking tempat duluan.. (dasar licik banget ya)

  6. sebel kalo harus nitipin tas (barang bawaan) di tempat penitipan barang.
    sebel kalo antrian lagi panjang bgt, padahal cuman belanja sebiji tetep harus ngantre lama 😦
    sebel kalo susunan barangnya acakadul n jadi susah nemuin apa yang dicari..

  7. @nindityo
    kok mau? πŸ˜†

    @aRuL
    iya, tapi bukan berarti lantas mau menyerobot seenaknya….

    @Farijs van Java
    rasakanlah belanja pas tanggal orang gajian atau mendekati lebaran seperti ini, yang ada malah desak-desakan….

    @serdadu95
    kalau main sama Farrel sih jelas gak kerasa pak…

    @takochan
    iya, itu juga…. nyebelin… mana pake kartu kredit yang diprosesnya lama banget….

    @emfajar
    setuju

    @Arten
    kalo mau ngebon ya di warung aja πŸ˜†
    tapi pake kartu kredit bukannya sama kayak ngebon juga?

    @dana
    kalau saya biasa bilang “kalo gak ada harganya, artinya gratis dong”

    @FajarF
    dengan catatan kalau sepi… kalo rame, ogah….

    @ilham
    kalau kasirnya tegas biasanya disuruh ngantri ulang tuh

    @sucikeren
    tapi di beberapa hyermarket tertentu, kalau tas tangan biasanya boleh dibawa masuk kok. Dan ada juga hypermarket tertentu yang menyediakan kasir khusus keranjang untuk yang berbelanja sedikit.

    @ariefdj
    ya maaf :mrgreen:

    @chiw
    karena Siwi terlalu lama milihnya?

    @ahsani taqwiem
    ya ada hubungannya, hypermarket itu biasanya ramai kalau mau lebaran kayak gini. dan saya males kalau mau belanja ke sana.

  8. yang suka taruh troli sembarangan plototin aja mbak….. emang jalan punya nenek moyang dia…:P

    yang suka nyerobot antrean…

    tepuk bahunya… dan kasih tanda aja suruh ngantri

    saya paling doyan ngomel, jadi jangan harap kalo ada yang nyerobot antrean saya selamat hehehehhehe……

  9. wah yg nomer 1 itu kelewatan. mentang2 khusus keranjang, lalu semua belanjaan di trolley dipindah ke keranjang? gila.

    ada lagi tambahannya : klo sudah di depan kasir, ternyata ada barang yg ga ada barcodenya, nungguuuuu lagi… dah gt klo kasirnya lama, rasanya mo marah.

  10. hypermart menurut saya mah lebih mahal ah sama ama karfur tuh.. mendingan di griya, lagian bikin cape muter2nya karena yaaa saya sih belanja ga neko2 jadi g gt perlu bahan2 yg tidak di sediakan di griya hihihihihi for me always griya, lagian ada pengalam kurang mengenakkan di karfur -OOT- saya gesek di bilang ga saldonya kurang, padahal mah masih adaan… akhirnya bayar cash, pas di cek d atm, kepotong donk tetep!!! aaah jadi curcol πŸ˜›

  11. gw paling benci belanja di hypermart kalo pas wiken awal atopun akhir bulan. berasa sesak nafas ngeliat penuhnya orang disana. mending nunggu tengah bulan biar bisa berbelanja dengan lebi khusyuk πŸ˜€

  12. hypermarket,
    dimedan,
    waktu itu mungkin petugas yang melayani nya masih baru.
    jadi mungkin masih rada plintat plintut.
    tapi ya ampyun, lamanya itu lowh yang gak kuat.
    mana udah gitu mukanya jadi butek lagi.

  13. Eh, Hypermarket disini ga membedakan kasir yang bayar pake kartu dan tunai loh ra… soalnya saya tiap ke hypermarket bayar pake kartu hihihi…

    Malahan di minimarket dekat rumah yang membedakan kasir utk yg pake kartu dgn kasir tunai.

  14. @kagendra
    harusnya kasirnya menolak melayani orang itu…

    @cK
    kalo midnite diskon mendingan saya menjauh deh… gak ikutan

    @zee
    kalau saya biasanya langsung saya batalin

    @ninoy
    makanya saya suka males ke hypermarket sejenis carrefour dan hypermart

    @emyou
    iya, mendingan berbelanja pada saat sepi.

    @AngelNdutz
    kalo mau nawar, ke pasar tradisional aja.

    @Dedy
    kalo mood saya lagi jelek, biasanya langsung saya sumpahi…

    @biyung nana
    bukan cuma hypermart aja Na, hypermarket lain kayak Carrefour dan Giant juga sama aja kok πŸ˜€

    @mataharicinta
    kayaknya harus dilatih buat senyum lagi tuh

    @Dilla
    iya, kadang-kadang lamaan nyari tempat parkir daripada belanjanya.
    tapi kalo pas tokonya rame gak enak buat jalan-jalan keliling.

    @CY
    di beberapa hypermarket di sini dibedain kok.

    @depz
    itu kan buat efek psikologis aja πŸ˜†

  15. enaknya belanja di hypermarket: (1). adem, sejuk; (2). Barang tinggal nyari sesuai kategori; (3). Gak Becek karena hujan; (4). Gak Bau; (5). Belanja di satu tempat hampir semua kebutuhan ada; (6). Bayarnya bisa ngutang pake kartu kredit; (7). 15 menit sebelum belanjanya selesai, suruh ponakan antri di kasir, so gak perlu lama-lama ngantrinya … hehehehe

  16. Semestinya jodolnya: Beberapa alasan kenapa saya tidak suka belanja ke hypermarket di Indonesia.

    Karena hypermarket di negeri kami – sehyper apapun! – jauh dari chaos seperti itu. Maap.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.