Safety riding, please?

Tulisan ini terinspirasi dari pengalaman menyetir di malam hari antara Metro dan Bandar Lampung di malam hari yang gelap, hujan deras dan banyaknya pengendara motor yang tidak menghidupkan lampunya.
Saya akui saya juga bukanlah pengendara yang baik-baik amat. SIM saya dapatkan dengan cara nembak, kadang-kadang saya juga pernah melanggar aturan lalu lintas, misalnya parkir sembarangan. Tapi biasanya saya tidak suka melanggar aturan karena saya malas berurusan dengan polisi lalu lintas apalagi kalau sedang menyetir mobil dan ada penumpang bersama saya.
Hal inilah yang sering membuat saya bingung, kadangkala saya mengamati ada saja pengendara motor yang melanggar aturan misalnya menerobos lampu merah, melawan arus, memutar di tempat yang tidak seharusnya ataupun tidak memakai helm. Yang paling parah menurut saya adalah kalau malam hari mengendarai kendaraan bermotor tanpa menghidupkan lampu, yang saya alami malam itu.
Intinya sih gini, kalau misalnya anda mengendarai kendaraan motor sendirian dan mau membahayakan diri anda sendiri, silakan saja. Itu toh nyawa anda sendiri :mrgreen:
Tapi kalau misalnya anda membawa anak dan istri ataupun pacar ataupun selingkuhan, tolong pikirkan keselamatan diri mereka juga pada saat anda memutuskan untuk melanggar aturan lalu lintas…. Hal-hal seperti itu tidak akan bisa digantikan dengan apapun.
Anda bisa menyuap anggota polisi korup jika anda ditilang, tapi siapa yang akan anda suap kalau terjadi apa-apa dengan orang-orang yang anda cintai?

Note : saya tidak bermaksud untuk merampas spesialisasinya om caplang sebagai bloger yang rajin mengkampanyekan Safety riding. Maaf ya say πŸ˜€

57 thoughts on “Safety riding, please?

  1. yang bikin capeh tuh, biarpun motor yang salah *eg: karna gak pasang lampu, nyelap nyelip sembarangan, ngotot mempet di jalanan macet*, kalo ditabrak mobil, tetap mobil yang disalahin… sama juga kalo, orang nyebrang sembarangan, ditabrak motor, tetap motor yang disalahin…

  2. Boleh jadi orangΒ² masih beranggapan bahwa kecelakan terjadi bukan disebabkan oleh dirinya. Tapi oleh orang lain. Jadi kalo terjadi accident .. maka hal pertama yang dilakukan adalah: “Salahkan orang lain” hehehe :mrgreen:

    Padahal .. tidak sedikit kasus, justru hal tersebut terjadi berawal dari diri sendiri dan orang lain yang menerima akibatnya.

  3. Setubuh sekali itu. maunya sih dua kali
    *manggut-manggut*

    Saya juga muangkel sangat kalo ketemu begundal model begitu. Saya selalu merutuk “untuk saya juga bawa motor, kalo saya bawa mobil pasti ta’senggol kampret yang tadi itu”.
    Senggol dikiiiiit aja, yang penting buat dia kehilangan keseimbangan dan masuk got πŸ˜†

    Saya selalu pake helm kemana saja. Bahkan cuma ke depan komplek sekalipun.
    Kalo ditanya, saya selalu bilang “Saya gak takut polisi. Saya takut Tuhan.” 😎

  4. […] tolong pikirkan keselamatan diri mereka juga […]

    Ah, dulu Fritz yg kadang nasihati saya sperti itu. Katanya: “Kl ada apa2, kamu emang gak bisa mati, tapi orang yang kamu bonceng bisa!” πŸ˜†

  5. Betul sekali, tante….

    Disepanjang perjalanan ke rumah, banyak motor yang nggak menyalakan lampu.

    Daddy suka marah-marah, dan secara sengaja malah dipepet sampai kekanan, sehingga itu motor sampai merangsek ke badan jalan…

    Ribut, deh tan….

  6. Kalo situh mbawa mobil, tabrak ajah motor goblog yang malem-malem nggak make lampu !!!

    Minimal, disrempet lah dikit …. πŸ‘Ώ

  7. Salah satu draft postingan saya tentang saran buat cewe agar tidak memilih calon suami yang tidak pake helm pas naik motor.

    Kalau sama kepala sendiri dia tidak peduli, bagaimana kamu bisa yakin dia sayang kamu?

  8. *baca komen jensen*
    Halah, gak pernah saya ngomong gitu. πŸ™„
    Ada juga “Kalo ada apa2, emang nyokapmu gak peduli kalo kamu mati, tapi nanti siapa lagi yang nyuciin motor saya?” πŸ˜† πŸ˜€ πŸ˜†

  9. Pada kenyataannya perilaku dijalan tergantung manusianya , terlepas SIM nya nembak atau tidak… saya pernah lewat jalur yang mba itik lewati jalan antara Metro dan Bandar Lampung… memang sangat berbahaya… banyak sepeda motor yang tidak berlampu pada malam hari.. pengaruh lingkungan kah ?

  10. bikin SIM nembak?
    langsung nembak.. ato pake PDKT dulu?

    saya kalo pas nyetirin ibu’ kadang suka sebel sama pengendara motor yg ugal2-an, bikin pengemudi mobil jd was-was ama manuver mereka..
    pdhl kalo lg naek motor, tingkah saya ya g jauh beda ama mereka..

    tp sdikit lebih sopan sih..
    contohnya mbelok ndadhak tp tetep pake nyalain lampu sein (yg juga ndadak.. πŸ˜€ )

  11. Tambahan: aku juga benci pada pengendara yang ngawur. Bisa saja orang yang sudah menaati peraturan lalulintas menjadi korbannya.

    Bisa saja satu bis penuh dengan manusia terjun ke jurang gara-gara menghindari pengendara motor yg slonongboy!

  12. hehehe, sedikit merasa tersindir πŸ˜› kalo emosi saya sedang ‘high’ saya selalu bawa motor tak terkendali, biasanya ga ada boncengan, jadi sendirian. tapi bkn brarti aman, kan? masih bisa membahayakan orang lain, bukan? yah kadang masih suka egois πŸ˜›

  13. saya tadi baca di google reader. pas nyampe kalimat bawah langsung bertanya
    “loh? jadi ini bukan postingan Bang Edi Caplan toh?” gubrakkk!!! Mba Itik udah mulai mencaplang….

    setuju dengan omelan mba itik diatas. apa susahnya sih nyalain lampuuuu???

    -japs-

  14. Tapi kalau misalnya anda membawa anak dan istri ataupun pacar ataupun selingkuhan,…

    (woot) selingkuhan? mengakui adanya selingkuhan toh mbak? hihihihi πŸ˜€
    ah saya betul2 terisiprasi dengan mas caplang jadinya perjalanan saya tetap mengikuti kaedah tata tertib berlalu lintas lho πŸ˜€ *semoga selalu :D*

  15. @ Fritzter

    Halah, orang yang berulang kali ketiduran sambil naik motor kok komen di post safety riding… :mrgreen:

    Benerin dulu stang motormu yg miring waktu jatuh koprol trakhir itu! πŸ˜†

  16. jadi inget, ada pasangan muda-mudi abis party. cowoknya mabuk dan nabrak mobil papa saya. si cowok ga apa-apa, tapi si cewek keseleo gitu karena kakinya ketiban motor. πŸ™„

  17. @*hari
    Karena kesadaran berlalu lintas yang rendah dan juga tidak peduli terhadap keselamatan diri sendiri

    @hawe69
    karena selalu merasa paling benar?

    @qizinklaziva
    ayoo… dukung safety riding

    @erander
    dan kasihan orang lain yang jadi korbannya

    @Fritzter
    sungguh contoh pengendara motor yang baik….

    @Takodok!
    anak sd itu memang patut dihajar… orangtuanya juga….

    @Farid Yuniar
    tentu saja….

    @chic
    saya jadi bertanya-tanya, apa saya kerasukan Caplang ya…

    @Epat
    terlalu berisiko… malam dan gelap. jangan-jangan malah saya yang dirampok

    @jensen
    logikanya kok gak masuk ya… memangnya dirimu highlander…

    @FIA
    untung daddynya Fia berani menghadapi para pengendara motor itu

    @abee
    saya gak bisa bawa motor kok 😳

    @kishandono
    iya πŸ˜€

    @Imam Madzab bocor alus
    nanti malah saya yang dihajar orang sekampung om…

    @Mansup
    bener itu…..

    @Fritzter
    mesra sekali sesama okama ini….
    tapi jensen jadi tukang cuci motormu toh?

    @rere
    sepertinya karena mereka menganggap hal itu tidak penting

    @iMiL
    langsung nembak dong… memangnya pacaran….
    saya suka sebal sama yang belok mendadak tanpa memberi tanda mau belok

    @grace
    iya, kalo mau mati, matilah sendirian, jangan ngajak-ngajak orang lain

    @edy
    beristirahat dengan tenang? 😯
    lo gak niat buat bunuh diri kan?
    *dipancal*

    @juliach
    iya, kalau mau selonong boy terus nabrak tembok sih terserah

    @Ade
    tanda pengendara motor yang egois

    @deordinaryone
    iya, kalau bawa motor terus nabrak tiang listrik dan tidak mencelakakan orang lain sih terserah

    @japspress
    mencaplang? istilah baru πŸ˜†

    @antokoe
    tentu saja siapa saja boleh

    @Hedi
    dan tuannya adalah…

    @aRuL
    stttt….. soal selingkuhan ini gak ada yang tau *halah*
    sebagai seorang dewa blog caplang memang menginspirasi banyak orang

    @akokow
    amin

    @Indah Sitepu
    anda orang ke empat yang menyatakan itu πŸ˜†
    punya nyawa serep? memangnya kucing?

    @jensen
    *menyaksikan dua okama berantem di sini*
    *dihajar*

    @cK
    mabok gitu? kalau saya, sudah saya putusin cowoknya

  18. hummm… saya sajah akhirnya sudah berpasrah setiyap pagi naek angkot, sopirnya serasa saingan schumi huhuhu dan seperti orang Endonesah pada umumnya saya masih merasa beruntung setiyap hari ‘semoga’

    ‘curcol’

  19. Betul kata Nazieb, dilarang ambil spesialisasinya Caplang. πŸ™‚

    Ah, saya juga masih sayang nyawa kalau bawa motor/mobil. Mungkin karena saya bukan catwoman yang punya nyawa sampe 7 (betul ya ?) πŸ˜‰

    Maaf ya say πŸ˜€

    Iya..iya… saya maafkan. Lain kali jangan diulang lagi ya say…. :mrgreen:

    .

    .

    .

    *kabur ke Somalia*

  20. @Nazieb
    saya bukan seleblog πŸ‘Ώ
    *tendang nazieb sampai ke Alaska*
    yakin jalan itu yang paling aman… kalo jalannya ngasal dan tidak pada tempatnya juga bisa membahayakan orang lain lo…

    @Ranny
    tentu saja…

    @Goldfriend

    Betul kata Nazieb, dilarang ambil spesialisasinya Caplang.

    *ngadu ke caplang*

    kucing bukan nyawanya sembilan bang?

    Iya..iya… saya maafkan. Lain kali jangan diulang lagi ya say…. :mrgreen:

    iya say, gak akan diulangi lagi :mrgreen:

  21. kalo saya sebel ama angkot yang lampunya cuma sebelah, kalo dari jauh keliatannya motor …
    eh tau2 udah deket itu malah mobil … jadi kagok mau nyalip.
    safety riding … itu penting

  22. kalo di surabaya justru pengendara mobil yang kelakuannya kayak preman. srobot kanan srobot kiri, niru tingkah polah motor. lha ndak sadar apa kalo mobil itu bodinya lebih gede…

    trus yang bikin mangkel lagi: buang puntung rokok dilempar begitu saja keluar mobil. ndak mikir apa puntung rokoknya bakal kena belakangnya apa tidak.

  23. safety riding itu kalo jalannya lagi belok-belok and full tanjakan yang ndak keruan ..

    kalo jalannya lurus, ngebut boleh kok πŸ˜€

  24. @cahayasura
    iya…

    @i-am
    salah satu bentuk safety riding adalah selalu memastikan kalau semua kelengkapan kendaraan tersedia termasuk lampu

    @det
    saya juga suka sebel sama pengendara mobil yang sembarangan… pokoknya sama semua pengendara kendaraan bermotor yang sembarangan

    @warmorning
    *nyari edy* kolaborasi? enggak tuh
    rumah baru? *segera meluncur ke sana*

    @iaksz
    sama aja… kalau jalan lurus tetap harus ada batas kecepatan berkendara

    @easy
    yakin mbak? siapa tahu nantinya bawa kendaraan sendiri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.