Back

yeah…. setelah terkapar di rumah sakit selama seminggu akibat usus buntu dan ditambah lagi dipaksa istirahat di rumah selama seminggu lagi. akhirnya saya bisa online lagi. *nari hula-hula*

yang jelas, sakit ini membuat saya sadar bahwa : usus buntu saya tidak ada lagi… *berlinang air mata* eh… bahwa kesehatan itu sangat mahal harganya. bahwa, di waktu sakitlah kita bisa melihat siapa saja orang yang benar-benar peduli dan saya dengan kita. dan bahwa, sakit perut yang sering muncul yang selama ini saya anggap biasa saja dan bagian dari sakit maag saya ternyata adalah radang usus buntu akut yang harus segera dipotong.

tapi kedodolan terbesar adalah dialog lewat sms antara saya dan si pacar malam sebelum saya dioperasi

saya : operasinya besok. jam 8. tadi dokter anastesinya dateng.
dia : apa katanya?
saya : bius umum
dia : gak usah pake bius. jadi pas dioperasi bisa dilihat.
saya : sadis.
dia : kan cuma usus buntu. ngapain pake dibius. kalo gak dibius kan bisa lihat pas perutnya dibuka. aku juga kalo dioperasi juga bakalan minta gak dibius kok.
saya : cuma orang sarap yang minta operasi gak perlu bius.

tak ada balasan.

uh-oh. ternyata kami berdua memang sama-sama sarap. dan mungkin dia terlalu sopan untuk mengingatkan kalau orang sarap yang ini mencintai orang sarap yang suka pake sandal beda sebelah.
but still, I love the way he loves me.

29 thoughts on “Back

  1. bahwa ini bercerita sakit apa tentang pacar, sebenarnya saya agak bingung hahahaha
    apa pun itu, bahwa saya merasa senang karena mbak itik sudah baikan itu betulan ๐Ÿ˜€
    semoga selalu sehat, bisa makan-makan dan jalan-jalan….
    susah juga menggunakan ‘bahwa’ tapi si empunya blog ko bisa beberapa kali pakai bahwa di paragraf ke dua, ya? salut….

  2. sendal beda warna sebelah ternyata lagi ngetrend lho, kmrn di mall banyak yg jual sendal kaya gitu

    operasi ringan biasanya pake bius lokal ringan jadi pasien tetep sadar selama operasi tapi nggak kerasa apa2 gitu, saya terakhir operasi dokternya masih ngajak ngobrol2 gitu tapi ga bisa liat operasinya soalnya ada penutupnya dan kepala terasa berat buat diangkat ngintip2 gitu

    tapi pacarnya bisa minta operasinya direkam buat ditonton bareng nantinya kan? ๐Ÿ˜€

  3. Huakakakakakakakak! ๐Ÿ˜†

    Bener tuh, sarap banget yang ga mau dibius… Gile aje, ntar kayak film Hostel ato SAW, berdarah-darah dan perih rasanya…. ๐Ÿ˜ฅ

  4. Alhamdulillah… Katanya, kalau badan terasa sakit tuh, bakal ngurangi dosa. Kalau saja biusnya hanya lokal atau tanpa bius sama sekali, berarti dosanya berkurang banyak banget tuh ^^

    Mungkin itu pertimbangannya, Mbak… ๐Ÿ˜€

  5. mba, sekarang masih berasa sakit ga bekas jaitannya?
    mba, maksud pacarnya ada bagusnya, ga perlu bius, pas liat perut di belek juga ntar pingsan sendiri toh hahhaha..
    jaga kesehatan yooo ^^

  6. usus buntu? tapi syukurlah udah sembuh kan neng? jaga kesehatan seharusnya sih masih gak boleh terlalu capek.

    btw…cara pengungkapan cinta yg tidak biasa…sweet ๐Ÿ˜‰

  7. Ini ngomongin penyakit usus buntu atau ngomongin penyakit sarap (saraf,red) ya? Bingung.
    Alhmdulillah Mba Ira dah sembuh, maaf gak bisa jenguk, jauuhhhhhhhh……

  8. bahwa ini bercerita sakit apa tentang pacar, sebenarnya saya agak bingung hahahahaapa pun itu, bahwa saya merasa senang karena mbak itik sudah baikan itu betulan semoga selalu sehat, bisa makan-makan dan jalan-jalan….susah juga menggunakan ‘bahwa’ tapi si empunya blog ko bisa beberapa kali pakai bahwa di paragraf ke dua, ya? salut….
    +1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s