Cintapuccino

Karena hari Senin, godaan untuk nomat aka nonton hemat itu begitu kuat… Jadilah kami (saya dan teman sekantor) memutuskan minggat untuk menonton film di twenty one. Ada beberapa pilihan film yang bisa ditonton. Yang pertama Rush Hour 3 dan yang kedua Cintapuccino. Saya lebih berat menonton Cintapuccino, soalnya Novelnya menurut saya bagus dan saya ingin tahu gimana kalau Novel yang bagus itu diangkat ke layar lebar.

 cintapuccino poster

 gambar diambil dari sini.

Ceritanya ada seorang cewek, Ami (Sissy Prescillia) yang hampir menikah dengan Raka (Aditya Herpavy). Tiba-tiba cowok yang jadi obsesinya sejak masa SMA, Nimo (Miller) datang kembali dan menyatakan cinta pada Ami. Perasaan Ami jadi kacau dan akibatnya hubungannya dengan tunangannya terganggu.

Cerita filmnya agak berbeda dari novel. Kalo baca novelnya pasti tahu kalau si Ami itu bener-bener terobsesi dengan Nimo sampai-sampai mati-matian berusaha untuk kuliah di tempat yang sama (been there, done that…. saya banget itu…) dan nekat tinggal di tempat terpencil di Kalimantan biar bisa bekerja di perusahaan yang sama dengan Nimo. Sementara di filmnya kita tahu dari percakapan antara Ami dan sepupunya kalau dari esema Ami suka ngomongin Nimo, that’s it. Jadi sepertinya alasan ragu menikah karena Nimo muncul lagi itu rasanya kurang kuat.

Dan dibuat juga penjelasan kalau Nimo itu lama di Malaysia, mungkin untuk mencari excuse atas logat Miller yang aneh itu. Mungkin karena film ini dibuat dalam waktu tujuh hari, jadi ada detil kecil yang jadi aneh. Misalnya, diceritain kalo hari itu lebaran kedua dan si Raka baru mau pesen tiket AirAsia (maksa banget promosinya) online dan ada tanggal pemesanan tanggal 7 Agustus 2007. Lebaran apa yang tanggal tujuh Agustus, lebaran monyet?

Menurut saya, Miller yang jadi Nimo itu harusnya belajar dulu pake bahasa gaul. Atau kalau tanggung gak sempat belajar, mendingan pake bahasa Indonesia yang baku aja daripada pake bahasa gaul tapi kaku gitu. Dan endingnya sinetron sekaleee…… Bisa ditebak. Lebih bagus kalau kayak di bukunya. Memang akhirnya Ami jadian sama Nimo. Tapi, kalo di filmnya digambarin dengan cerita kalau pas Ami menyusul Nimo ke Jakarta dikasih tahu kalo Nimo sudah balik ke Brunei. Dan pas lagi nangis-nangis nyatain perasaannya tahu-tahu Nimo ada di belakangnya, kayak sinetron yak? eh atau malah kayak film hollywood.

Filmnya lumayan menghibur… apalagi ada lagu Selamanya Cinta yang dinyanyiin sama Yana Julio. Jadi inget jaman abege dulu :mrgreen: . Tapi karena sudah baca novelnya, agak jauh dari imajinasi saya.

 

48 thoughts on “Cintapuccino

  1. hmm…pasti kecewa yah? emang tukang baca seperti kita inigh *sok KITA moDe ON* kalo nonton pelem yang diangkat ke layar lebar dan pelem entuh ga sesuai sama novel jadi kecewa abis yah? soale ga sesuai ama imajinasi banget…

    untung uda baca negh postingan, soale cewe saia ribut molo pengen nonton entuh pelem…

    ow ya, tolong dunk nonton rush hour 3 na sekalian, jadi saia bisa tau entuh pelem bagus apa engga?huehuehue

    *ditimpuk layar bioskop sama itikkecil*

  2. @itikkecil
    wogh, bajakan!!!
    laporin ahh…*langsung tilpun 911*
    eh, tapi kalo uda selse nontonnya, kasi tau saia yak, bagus apa enda…soale pengen nonton tapi males ngluarin duid, mbokan jelek…….huehuehue

    *bersyukur ga jadi ditimpuk*

  3. @caplang & harri
    bukaaaannnn….. ngawur aja…..

    @hoek
    timpuk hoek *bletak*
    gak jadi nonton…. batal…. mendingan nanti tunggu ditayangin di tipi saja….

    @Akbar Kadabra
    memang, kayaknya filmnya dibuat dengan buru-buru

    @almas
    iya kali, gak ngerasain soalnya…

  4. Males mau nonton pilem Indonesia selain Naga Bonar…

    Mbak… Setuju nggak dengan jalan cerita kayak gitu? Sudah hampir menikah, kemudian harus dibatalkan karena adanya someone from the past yang tiba-tiba muncul kembali dalam hidup… Mencintai cinta seperti itu?
    *masih dalam kaitan dengan topik curhat yang kemarin… salah sendiri, yang ditulis kok tentang cinta :mrgreen: *

  5. liat judulnya aja Cintapuccino dah males..apalagi nonton pilemnya. Mungkin saya dah mati rasa sama pilem Indonesia, abisnya nga ada bedanya ma sinetron sih….
    * bosenn…………, eh tik, salam kenal yach, sory dah ngomplain disini…*

  6. itik kecil wrote:
    “dan ada tanggal pemesanan tanggal 7 Agustus 2007. Lebaran apa yang tanggal tujuh Agustus, lebaran monyet?”

    kekekekekekkekekekekekkekk (lebaran yang aneh :D) tapi emang paling ga enak nonton pilem (indonesia) yang diangkat dari nopel, selalu ga sesuai dg imajinasi. btw pinjem dunk nopelnya.. :0

  7. @suandana
    Kalau sampai membatalkan karena orang dari masa lalu itu kan pasti ada afa-afanya. Entah ada perasaan yang masih tertinggal, atau sebenernya masih ragu untuk menikah atau malah niat menikah itu cuma pelarian saja :mrgreen: . Padahal, IMO lo ya…. kalo memang sudah memutuskan untuk sama seseorang harusnya masa lalu ya dilupain aja…. IMO loo….

    @emyou
    sama….. kayaknya gak pantes….
    salam kenal juga…

    @petroek
    gak bisa disalahin juga… wong film indonesia sekarang gitu-gitu aja. salam kenal juga….

    @Langitbiroe
    pinjem…. beli dunk padahal novelku ilang

    @alex
    pencinta nadia saphira kah?

    @sezsy
    sana nonton… banyak yang bisa dihina-hina… misalnya nih (mumpung inget) mpok atiek yang jadi cameo itu. Walaupun gak ada mpok atiek juga kayaknya gak ngaruh di cerita 😀
    tolong ya… jangan promosi di sini…..

  8. Kalo pilem yg diadaptasi dari novel sering mengecewakan. Contohnya Eragon, Potter (gak semua sih), dan ini. Yah… namanya jg adaptasi sih..
    Saya ngebayangin tokoh Rahmi nya sedikit macho, trus Nadia Saphira itu karakternya ada ya di novelnya? Hmm…
    Tapi penasaran jg sih pengen nonton. Ah, tunggu setaon aja, pas muncul di tipi, hehe :mrgreen:

  9. Ah…pelemnya ga seru. Uda budek-budek nonton (korban nonton dengan satu studio isi 15 orang ajah, dengan volume sekenceng gaban), cuma bisa bilang, “lah kok gini” “kok gitu”.

    @alex
    Eh..penggemarnya Nadia Saphira itu banyak ya? Kok saya beberapa kali menemukan komentar sejenis.

  10. @ itikkecil + erma

    He? Penggemar? Ahh… saya cuma suka liat wajah nafsuin itu ingat sama aktingnya di jomblo. Not bad…

    *tekan submit comment cepat2*

  11. @erma
    yup…. yang ada saya malah protes saja sepanjang film ini. Tapi waktu saya nonton, studio itu penuh lo. mungkin karena senin kalee 😀

    @’K,
    Lex….. ada temennya nih :mrgreen:

    @alex
    tapi tetep suka kan…..

    @kawansyam
    dasar……

  12. btw,,

    Jadi inget jaman abege dulu

    haha, nyadar klo uda tuwir 😆 *kabur sebelum ditimpuk duit*

    eh gak jadi kabur ding, karna timpuknya pake duit 😛

    suer tu cewek cerita emang bagus,
    tp aLe belum liat yg filmnya 😀 *lngsung sms janjian nonton*

  13. males nonton, karena:

    1. film indonesia (pasti ga mutu, walau ada 1 2 yg bagus)
    2. cerita tentang cinta segitiga sama sisi (basi basi basi)
    3. ADA ORANG MALAYSIANYA (ga suka malaysia dan orang2nya)

    huahuahua

  14. Hmmm… itulah kenapa saya ga niat buat nonton Filmnya di bioskop…. klo cerita drama jarang ada yang sukses.
    Saya suka novelnya, makanya pengen cari DVD aja.

    Ga terlalu kepunan sih :p

  15. Ping-balik: Cinta(Espresso)Puccino | What a Wonderful Life!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s