Just my two cents…

Jadi, beberapa hari yang lalu, entah kesamber wangsit apa, my betterhalf mendadak ingin menonton sang pencerah. Baiklah, saya menemani yang bersangkutan nonton di salah satu bioskop yang ada di kota Palembang. Selama ini memang saya lebih sering nonton bersama komunitas malam senin. dan nontonnya pada pertunjukan terakhir di malam hari.  selama nonton dengan mereka, saya jarang menemukan hal-hal yang menurut saya menghalangi kenikmatan saya menonton film. ya iyalah, kadang-kadang cuma kami berlima yang jadi penonton di studio itu.

tapi pada saat nonton kemarin, saya benar-benar merasa terganggu dengan ulah para penonton yang ada di sekeliling saya.

  • ngobrol selama film diputar. ok, saya ngerti : Giring itu vokalisnya Nidji. si Joshua itu bukan muslim. si Zaskia juga main di Para Pencari Tuhan. tapi rasanya tidak  perlu diumumin juga ke orang- orang di sekeliling anda. kami datang ke bioskop untuk nonton film. bukannya untuk mendengarkan anda mengoceh sepanjang film diputar.
  • kaki ditaruh di atas kursi. Well,  saya tidak mengerti. yang bersangkutan bodoh atau tidak punya aturan. setahu saya, amatlah tidak sopan menaruh kaki di atas kepala orang lain.
  • hp yang terus-terusan dinyalakan. entah orang lain menyadari atau tidak. tapi hp yang layarnya menyala di bioskop itu bisa mengganggu orang lain yang sial karena terpaksa duduk di belakang yang bersangkutan. mungkin HP anda adalah smartphone terbaru tapi saya toh tidak butuh untuk melihat pose anda yang menjijikkan di layar hp anda.
  • makan popcorn dan berhamburan ke mana-mana. cuma satu kata : menjijikkan.

itulah gerutuan gak jelas saya hari ini. bagaimana dengan pengalaman para pembaca sekalian?

64 thoughts on “Just my two cents…

  1. ngobrol selama film diputar

    pernah ngalamin tapi belom sampe taraf mengganggu sih, karena saya teteup konsen nonton film-nya 😛
    tapi kayaknya itu sejenis ama penonton cewe (biasanya abegeh) yang teriak2 “kyaaa… kyaaa… gantengnya…” kalo nonton vampir-yang-bukan-vampir itu :mrgreen:

  2. sama yang ada di kepala saya mbak
    nyebelin bila berada dalam situasi seperti itu.
    mau protes gak ada larangan buat berbuat gitu
    mau ngebales, sama aja kita kek mereka
    jalan satu2nya ya diem aja jadinya

  3. Saya juga meletakkan kaki di kursi depan kalo gak ada orangnya. Masak ada orgnya masih tetap dilakuin, pasti yang depan terganggu lah. Itu baru gak sopan!!!
    Kalo saya paling terganggu dengan penonton yang telat trus kebingungan cari tempat.

  4. ngomong2, kemaren malem saya juga nonton film ini, sepi banget yang nonton 😆

    lumayan lah, dari segi tema 😛
    lain2nya ya biasa aja, ketolong akting Lukman Sadi ama Slamet Rahardjo IMO 🙂

  5. di kursi belakang saya rombongan keluarga dan ada anak kecil. Ya jelas aja dia terus-terusan nanya ke emaknya. Kadang pecah konsentrasi sih denger dialog ortu-anak ini. Keteteran pastinya si ortu meladeni anaknya yg pinter :mrgreen:

  6. Saya pernah ngalamin juga waktu saya nonton di bioskop, sebelah saya persis dengan enaknya ngobrol di telp hampir sejam. Ya mungkin dia emang ga ada niat nonton tapi tolong jangan mengganggu kenyamanan penonton bioskop yang lain. Alhasil saya jadi gak terlalu fokus ma cerita filmnya tapi malah justru hapal perbincangan sebelah saya itu. Tujuannya untuk melihat film malah jadi pendengar setia.

  7. Aku terus terang malas deh klo mo nonton film Indonesia. Ya gitu, penontonnya itu serasa nonton di rumahnya aja. Ngobrol kuat2, ketawa2…. buat emosi. Sayangnya di Jakarta ini, bioskop premiernya gak pernah putar film Indonesia…..

  8. Belum nonton film yang itu, di Bali susa bioskopnya kalo film lokal.

    Kalo orang-orang dengan ciri-ciri umum kaya gitu, suka wonder
    di rumahnya diajarin manner kaya gimana, ganggu orang.

  9. aku juga paling sebel tuh kalo ada layar hape nyala di dalam bioskop. ganggu banget! lebi nyebelin lagi kalo yang maenan hape itu orang di sebelah kita, or worse, yang emang pergi bareng kita. malu-maluin! 😐

  10. pernah nonton terus di belakang ada om-om rese yang berisik pas makan, telpon bunyi keras banget terus gak diangkat dalam waktu lama, ngobrol sambil ketawa-ketawa keras, naikin kaki ke kursi, terus pas udah kelar, senyum-senyum ganjen ke arah saya dan kakak saya. annoying banget.

    rasanya pengen nyopot kursi bioskop terus lempar ke muka dia. ah, sayang itu cuma imajinasi aja. 😆

  11. eh… udah lama banget ga nongton ke bioskop… kangen juga sama suasananya…

    hmm… kalo saya sih kebanyakan nongton film2 yang bersuara keras kae tembakan, ledakan, gitu kali mbak… jadi rada2 ga kepengaruh sama kondisi sekitar wkwkwkwk… terlalu melototin screen juga kali ya…

    coba skali2 saya nongton film2 seriyus begini… mungkin pendapat saya laen deh… :mrgreen:

  12. biasanya kl udah nonton aku suka ga peduli sekitar… kecuali suara berisik yg biasa keluar dr mulut abg2 yg lg nonton… heu… usir usir deh… 😛

  13. Ping-balik: Soegija | My Blog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s